Kecewa Pakek Jasa Artikel : Mending Rekrut Penulis Sendiri

Saat ini saya sedang dalam masa ingin scale up usaha blogging, tapi terkendala di produksi konten…

Kan butuhnya banyak, sedangkan penulis in-house saya cuma 2 orang saja, yang mereka cuma cukup untuk ngurus web utama.

Untuk itu saya harus beli artikel di luar….

Dan taukah anda….

Saya lebih sering kecewa daripada senengnya.

Kebanyakan Artikel Kualitas Jelek

Rata-rata artikel yang saya beli sih harganya 17.000-20.000 per 500 kata.

Dan kualitasnya random banget, ada yg biasa, ada yang bagus, ada yang jelek banget cuma muter-muter doang.

Saya sudah coba beberapa jasa artikel, hampir semuanya hasilnya sama, gitu gitu doang… bahkan di salah satu jasa artikel yg cukup gede dan harganya lebih mahal pun hasilnya sama aja…

Temen ku bilang gitu.

jadi ya serba salah…

Rencana Rekrut Penulis Lagi in-house

Yah, setelah tak pikir-pikir… kelihatane saya bakal rekrut penulis saja lagi yg bisa dateng ke tempat saya…karena selama ini menurut saya hasilnya jauh lebih bagus dari jasa penulis.

Karena :

  • bisa ngasih dasar-dasar onpage
  • Bisa ngawasin kerja nya, jadi mereka kerja beneran
  • Bisa ngajarin cara narget featured snippet
  • Bisa ngajari cara riset yg bener
  • bisa ngajari semantic writing
  • Bisa ngasih tool private buatan sendiri untuk menunjang riset artikel
  • Penulis bisa tanya ke saya atau editor untuk hal yg gak paham
  • dll

Yang ahirnya, insyaAlloh hasilnya bisa lebih bagus, meskipun kemungkinan biaya yg dikeluarkan bisa jadi lebih gede.

Resiko Rekrut Penulis in-house

Rekrut penulis in-house itu keuntunganya kualitas artikelnya bisa bagus, tapi ya ada resiko dan tanggung jawab yang harus di pertimbangkan, antara lain :

  • Gaji harus rutin
  • Nyediain tempat
  • Nyediain fasilitas : laptop, wifi, tempat kerja, dll
  • Ngasih bonus-bonus
  • Kalo pas kerjaan ndak begitu banyak harus buka jasa artikel yg saya agak males ngurus client nya
  • Tp kalo buka jasa artikel ya harus mahal, biar worth sama rasa malesnya.

Ya gitu lah….wkwkwk

4 tanggapan pada “Kecewa Pakek Jasa Artikel : Mending Rekrut Penulis Sendiri”

  1. aku kan pengangguran ya, misal mau jadi penulis artikel entah nanti jual2 artikel atau gimana gitu intinya kerjanya bikin artikel. dg asumsi nanti bisa bikin 5-15 artikel/hari (anggep aja hasilnya bagus :v). target minimal bs untuk makan sebulan (skrg msh jdi beban aja aku). bisakah…? ada tips?

  2. bisa lah om insyaAlloh, saya dulu juga penulis artikel, dulu artikel per biji 500 kata 10 ribuan, sekarang 500 kata 20 ribuan,
    kalo sehari bisa nulis 5 artikel, ente bisa ngasilin 100 ribu per hari…kalo buat makan sih insyaAlloh cukup… tinggal kualitas artikel ente gimana…kalo bagus orang bakal repeat order, kalo jelek ya gak bakal order lagi

  3. Wah, ternyata yang mahal nggak jamin hasil bagus juga ya mas. Dr dulu selalu ragu mau pesen artikel, pernah pesen tp buat project bareng temen. Ya hasil emang seperti itulah, hehehe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *